TAN SRI ANNUAR MUSA KECEWA ~ Blog Penyokong Bola Sepak Kelantan FA

Saturday, 10 June 2017


Dalam satu muatnaik status di dalam faceboook beliau, Tan Sri Annuar Musa nyata kecewa dengan satu berita pada keratan akhbar.

Sisipan berita tersebut menceritakan ada bekas pemain Kelantan yang kecewa. Ini kerana tawaran ‘rebat 50%’ jika mereka mahukan tunggakan gaji mereka dibayar lebih cepat dalam masa 30 hari.
Pemain tersebut melabel ia satu tindakan seolah-olah mereka mengemis gaji sendiri. Ia satu tindakan yang mendera katanya lagi.


TSAM: “Siapa suruh anda mengemis?”
Tan Sri Annuar Musa marah dengan segelintir pihak yang kurang cerdik menganggap ia satu tindakan yang membuatkan para pemain mengemis gaji sendiri.
“Masih ada yang ‘kurang cerdik’ apabila kita ‘bersukarela’ memberi tawaran.”
“‘Mengemis’?…siapa suruh mengemis?”
“Kalau nak tunggu KAFA bayar tunggu saja lah.”
“Itu hak mereka. Tawaran ini bukan dari KAFA tetapi kita kita yang nak bantu kedua dua pihak. Zalim ke?”
“Kalau tak setuju tak payah ambik. Usah ungkit soal titik peluh. Kerana ada yg dapat wang dari titik peluh yang kadangkala dengan prestasi yang tidak seberapa.”
“Itu tak kisahlah. Hutang tetap hutang.”
Ada yang bersusah payah di luar padang demi pasukan
Tan Sri Annuar Musa juga menyatakan bahawa, dalam bola sepak, ada juga pihak yang bersusah payah walaupun mereka tidak berkeringat di dalam padang.
“Tetapi jangan lupa, ada juga orang yang terpaksa mengeluarkan titik peluh untuk bola tanpa dapat wang pun. Tetapi sebaliknya mengeluarkan wang untuk anda.”
“Bola Kelantan bukan di tampung dari titik peluh bola semata-mata. Ada orang kena bekerja di luar padang untuk tanggung yang di dalam padang.”
Tawaran bukan paksaan
TSAM juga berharap agar semua pihak tidak terus memutar belitkan isu.
“Sekali lagi saya ulangi, tawaran ini bukan dari KAFA. Ia juga bukan paksaan.”
Menolong dengan cara masing-masing bukan pandai ‘condemn’ sahaja
“Bagi yang nak ringankan beban KAFA, maka bolehlah mereka yang bermurah hati itu menyumbang mengikut cara masing-masing.”
“Bagi yang tidak mahu, usah ‘condemn’ (mempertikaikan) usaha sukarela orang yang hendak menolong.”
“Hak anda tetap hak anda, dan tunggu sajalah.”
“Bagi yang sukarela nak sama-sama ringankan beban pasukan kita, jom kita sama-sama berkorban untuknya mengikut kemampuan masing-masing.”
“Usah buat tak faham perkara yang sangat mudah difahami. Semoga diberkati.”

Sumber Penuh : Semuanyabola.com

0 comments:

Post a comment